BTN Terbitkan Obligasi Senilai Rp4,11 Triliun

ilustrasi

RADARCIANJUR.com PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk kembali masuk pasar uang dengan menerbitkan surat utang sebagai bagian dari upaya perseroan untuk mendukung ekspansi kreditnya.
Obligasi Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) III tahap II yang telah ditawarkan pada pertengahan Juni lalu meraih minat besar kalangan investor dengan nilai penawaran yang masuk sebesar Rp4,11 triliun.

Perolehan tersebut lebih tinggi dari target indikatif pendanaan sebesar Rp3,14 triliun. Tiga seri obligasi PUB III Bank BTN pada tahap kedua ini semua meraih kelebihan permintaan.

“Meskipun kondisi pasar modal masih bergejolak selepas Pemilu Presiden, dan kondisi ekonomi global terdampak perang dagang, namun minat dari para investor terhadap obligasi Bank BTN cukup besar karena kinerja kami positif di mata investor,” kata Direktur Utama Bank BTN, Maryono.

Untuk seri A, jumlah pokok yang ditawarkan sebesar Rp1, 756 triliun dengan tingkat bunga tetap sebesar 7,75 persen per tahun. Seri A yang jatuh tempo 8 Juli 2020 tersebut mendapatkan kelebihan permintaan sebesar Rp256,5 miliar dari proyeksi awal sebesar Rp1,5 triliun. Sementara untuk Seri B dengan jumlah pokok yang ditawarkan mencapai Rp1,168 triliun dengan tingkat bunga tetap sebesar 8,75 persen per tahun. Perolehan dari seri B yang jatuh tempo tanggal 28 Juni 2022 tersebut lebih banyak dibandingkan target awal yang dipatok yakni sebesar Rp803 miliar.

Kelebihan permintaan signifikan juga diraih obligasi seri C dengan tingkat bunga tetap sebesar 9 persen per tahun yang akan jatuh tempo 28 Juni 2024, berhasil meraih permintaan sebesar 1,219 triliun, lebih tinggi dari penawaran sebesar Rp835 miliar.

“Faktor yang membuat Obligasi Bank BTN cukup menarik adalah tingkat bunga yang ditawarkan, karena saat ini kecenderungan yield SUN bertenor 1 tahun, 3 tahun dan 5 tahun yang menjadi benchmark obligasi PUB III BTN tahap II ini melandai dalam kurun satu bulan ini,” kata Maryono.

Adapun mayoritas investor yang menggenggam obligasi Bank BTN tersebut adalah perbankan dan perusahaan asset management. “Dana hasil penerbitan Obligasi PUB III Bank BTN tahap II ini akan digunakan untuk ekspansi kredit guna mengejar target pertumbuhan bisnis tahun ini,”kata Maryono.

(jwp)