Bejat! Baca Koran Radar Cianjur, Pelaku Pembunuhan Alumni IPB Sempat Komentari Aksinya

INILAH PEMBUNUH AMEL: RH (25), pelaku pembunuhan Amelia Ulfah, alumni D3 IPB saat digelandang petugas Polres Sukabumi Kota setelah dilakukan penangkapan diwilayah Cianjur.

RADARCIANJUR.com – Jumat (2/8/2019 polisi berhasil menangkap RH (25), terduga pelaku pembunuhan Amelia Ulfah Supandi (22) alumni D3 IPB yang mayatnya ditemukan di Cibereum, Kota Sukabumi.

Pria yang berprofesi sebagai sopir angkutan umum itu ternyata sempat membicarakan berita pembunuhan Amelia dengan rekannya sesama sopir sebelum penangkapan.

Pelaku yang sejak awal berprofesi sebagai sopir angkutan umum jurusan Cianjur-Bogor ini biasanya datang ke agen gas elpiji pada hari Kamis, atau hari lainnya tergantung ada perintah dari pemilik pangkalan dimana dia bekerja.

Pada saat itu, dia membaca berita di surat kabar Radar Cianjur, karena kebetulan agen tempatnya mengambil kuota elpiji 3 kilogram ke pangkalannya memang berlangganan koran harian umum lokal.

BACA JUGA: Pelaku Pembunuhan Alumni IPB Ditangkap, Ini Kata Orang Tua Amelia

“Kalau tidak salah sekitar tiga atau empat hari lalu dia datang untuk ambil elpiji 3 kilogram ke sini. Karena kan dia kanvaser di salah satu pangkalan yang ambil DO-nya di agen sini. Tapi dia bukan sopir sini, bukan pekerja di agen elpiji Anugrah Ditamas. Saat itu dia baca koran dan sempat ngobrol tentang kejadian pembunuhan itu,” ujar Dedi Sugianto (34), salah seorang pegawai agen elpiji di Jalan Pramuka kepada Radar Sukabumi, Sabtu (3/8/2019).

Dalam perbincangan dengan para sopir kanvaser lainnya, tersangka yang baru lebih kurang sebulan menjadi kanvaser di salah satu pangkalan itu menyebutkan jika kejadian pembunuhan tersebut teramat sadis. Bahkan dia menyampaikan kemungkinan jika Amel dibunuh oleh sopir angkutan jurusan Sukabumi.

“Dia bilang sadis ini pembunuhan, sepertinya diperkosa juga kemudian mayatnya dibuang. Dari raut wajah terlihat santai, seperti dia bukan pelakunya. Tapi memang tampak sedikit resah, dari posisi duduknya ketika di warung yang berpindah-pindah. Memang berbincang tapi seperti memikirkan hal lain,” ungkap dia.

Ternyata, pada Jumat pagi RH yang dikenal mudah berbaur dengan para sopir kanvaser lainnya itu ditangkap di Jalan Veteran sekitar pukul 08.00 WIB, dan merupakan tersangka dalam kasus pembunuhan Amelia.

“Kaget juga, dia yang membuka pembicaraan terkait pembunuhan tapi dia sendiri yang ternyata tersangkanya,” kata dia.

BACA JUGA : Ini Video Detik-detik Penangkapan Pelaku Pembunuhan Amelia Alumni IPB

Dia mengaku tidak begitu mengenal sosok RH, namun sebelum menjadi kanvaser di pangkalan tempatnya bekerja, RH merupakan sopir angkutan Cianjur-Bogor dan sempat menjadi sopir bagi adik dari pemilik pangkalan.

Dia juga sempat mendapatkan informasi jika RH belum lama ini tengah dilanda permasalahan dalam urusan asmara, dimana kedekatannya dengan sorang perempuan harus terpisah lantaran perempuan tersebut akan menikah dengan laki-laki lain.

“Kalau urusan lainnya saya tidak tahu, rumahnya pun tidak tahu. Karena kan memang bukan pegawai agen sini, jadi sebagai ngobrol dan bercanda sebentar saat ngambil elpiji untuk di distribusikan dari pangkalannya,” kata dia.

Sementara itu, Kapolres Sukabumi Kota, AKBP Susatyo Purnomo Condro berjanji bakal memberikan keterangan lebih lengkap setelah semua proses pengembangan selesai.

“Kami sudah periksa 15 saksi. Kami baru menetapkan satu tersangka, dan RH sudah mengakui bahwa dirinya telah melakukan pembunuhan itu. Untuk motif dan yang lainnya, kami akan sampaikan kembali dalam keterangan resmi,” tambahnya.

(int/izo/rs)