Waduh… 12 Siswi SMP di Satu Sekolah Hamil di Luar Nikah

Ilustrasi. Foto : Tribun

RADARCIANJUR.com – 12 siswi SMP di Lampung diketahuan hamil di luar tali pernikahan.

Hal tersebut menurut hasil temuan Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI).

Direktur PKBI Lampung Dwi Hafsah Handayani menyampaikan dirinya pernah melakukan survei ke apotek di sekitaran kampus dan kosan.

Hasil survei yang dilakukannya pun mendapati temuan ternyata barang yang paling laris dibeli adalah kondom dan testpack atau alat tes kehamilan.

Bahkan Hafsah mengatakan, tak tanggung-tanggung 100 kondom terjual dalam satu bulan.

Menurutnya, hal ini jelas sangat memprihatikan.

Bahkan diakuinya, ada kejadian disatu sekolah menengah pertama di Lampung sebanyak 12 anak didik hamil.

Siswi yang ditemukan hamil itu pun terjadi merata di kelas VII, VIII, dan IX.

“Sekolah bilang bersih, tapi dicek di guru BK, ternyata ada muridnya yang hamil,” kata Hafsah, seperti dikutip dari Tribun Lampung, Sabtu (3/8/2019).

“Siswi SMP ada 12 yang hamil di satu sekolah. Itu ada di salah satu kabupaten di Lampung,” terangnya.

Menurutnya, hal ini jelas sangat memprihatikan. Bahkan diakuinya, ada kejadian disatu sekolah menengah pertama di Lampung sebanyak 12 anak didik hamil.

Siswi yang ditemukan hamil itu pun terjadi merata di kelas VII, VIII, dan IX.

“Sekolah bilang bersih, tapi dicek di guru BK, ternyata ada muridnya yang hamil,” kata Hafsah.

Tak hanya terjadi pada siswi SMP saja, kejadian anak sekolah yang ditemukan hamil juga terjadi pada siswi SMA di Lampung.

Dari penatauannya, ia pun menceritakan pernah ada temuan kasus serupa yang menimpa 10 siswi SMA.

Dalam satu tahun, ada sepuluh kasus kehamilan yang tak di inginkan terjadi di satu sekolah yang sama.

“Ada sekolah yang dalam lima tahun terakhir tidak ada kasus kehamilan yang tidak diinginkan. Kasus 10 siswi SMA hamil itu terjadi pada 2016, itu terjadi di satu SMA,” ungkapnya.

Umumnya, para pelajar ini hamil dengan pacarnya, yang rata-rata juga masih sama-sama usia pelajar atau mahasiswa.

Sementara itu, di Pangkal Pinang, Kepulauan Bangka Belitung, ditemukan seorang siswi SMP berinisial A (14) melahirkan anak perempuan tanpa ikatan nikah.

Pihak keluarga perempuan pun mengadukan kasus tersebut pada pihak kepolisian.

Proses hukum ditempuh lantaran keluarga pihak laki-laki enggan bertanggung jawab terhadap anak yang telah dilahirkan.

Malah pihak laki-laki, alias pacar A menantang melakukan tes DNA.

“Sejak masih kandungan umur 8 bulan telah dilakukan mediasi. Namun, dari pihak laki-laki tidak mengakui, bahkan menantang tes DNA,” kata Ketua Komisi Perlindungan Anak Daerah (KPAD) Kepulauan Bangka Belitung, Sapta Qodriah kepada Kompas.com, Jumat (2/8/2019).

Sementara dari keluarga perempuan memastikan bahwa anaknya hanya berhubungan dengan satu laki-laki hingga hamil dan melahirkan.

Kondisi saling bantah tersebut membuat tim KPAD merasa gerah.

Jika kedua belah pihak tak mencapai kata sepakat, rekomendasi bakal diterbitkan karena sudah adanya laporan di kepolisian.

“Kami akan merekomendasi agar kasus ini dapat diproses lebih lanjut, sebab sudah ditangani pihak Polres Pangkal Pinang,” ujar Qodariah.

(tri/*)