Persebaya Pecat Djadjang Nurdjaman

Djadjang Nurdjaman

RADARCIANJUR.com – Buntut dari buruknya performa Persebaya Surabaya beberapa pekan terakhir ini membuat sang pelatih, Djadjang Nurdjaman harus turun dari kursi kepelatihannya.

Kabar tersebut terkuak beberapa saat setelah pengumuman pemecatannya beredar luas pada hari Sabtu (10/8/2019).

Pengumuman itu hanya berselang beberapa jam setelah Persebaya melakoni laga pekan ke-13 Liga 1 2019 kontra Madura United.

Di laga itu, tim Bajul Ijo menelan hasil seri 2-2 di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Sabtu sore.

Hasil itulah yang membuat Persebaya memutus kontrak pelatih yang karib disapa Djanur itu. Sebelumnya, Djanur telah menjadi sasaran amarah suporter dan mendapat ultimatum dari manajemen dengan rentetan hasil buruk Persebaya.

Setelah pertandingan, bus rombongan Persebaya yang berisi pemain, jajaran pelatih, hingga keluarga pemain diadang oleh Bonek. Bus tersebutlah yang menjadi saksi bisu pemecatan Djanur pada Sabtu malam.

“Saya turun dari bus langsung disampaikan oleh manajer (bahwa diberhentikan dari Persebaya,” kata Djanur seperti dilansir Bola.net, Minggu pagi (11/8/2019).

Djanur sudah dua kali mendapat ultimatum dari manejemen setelah rentetan hasil negatif beberapa laga gagal menang. Beruntung, dua kali dia lolos dari lubang jarum dengan membawa Persebaya bangkit meraih kemenangan.

“Saya juga mohon maaf dan terima kasih atas kerja sama selama ini. Saya langsung pulang ke Bandung hari ini,” imbuh pelatih berusia 60 tahun itu.

Sebenarnya, pertanda ini terlihat saat Djanur bersama stoper Andri Muliadi menjalani konferensi pers setelah pertandingan. Selama memberi pernyataan, mata Djanur terlihat merah dan beberapa kali memilih menunduk. Andri juga sempat terisak menahan tangis.

(dep/bol)