Perokok Elektrik Rentan Tertulari Corona? Benarkah?

Ilustrasi

RADARCIANJUR.com – Kalangan pelaku usaha dan pakar kesehatan publik, merespon terkait penyebaran informasi pengguna rokok elektrik lebih rentan terpapar corona virus.

Di tengah pandemi saat ini, mereka meminta agar seluruh pihak fokus dalam mencegah penyebaran virus tersebut, ketimbang menyebarkan asumsi yang hanya semakin meresahkan masyarakat.

Ketua Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI) Aryo Andrianto menyatakan masyarakat Indonesia saat ini tengah berada dalam posisi yang tertekan, baik secara fisik dan psikologis, dengan masifnya penyebaran COVID-19.

“Hidup kita sekarang ini sedang dalam momen yang sangat menantang. Kami mengharapkan agar semua pihak fokus memberikan dukungan kepada mereka yang telah terinfeksi COVID-19 dan keluarganya serta mencegah penyebaran virus ini dengan mengikuti arahan Presiden Jokowi,” kata Aryo.

Aryo meneruskan APVI sudah memberikan arahan kepada seluruh anggotanya untuk mengikuti instruksi dari pemerintah pusat terkait protokol kesehatan.

“Kepada para pengguna rokok elektrik kami meminta untuk mengikuti aturan seperti physical distancing, isolasi diri, dan karantina wilayah serta menggunakan produk secara bijak, seperti tidak menghembuskan uap kepada orang-orang di sekitarnya, selalu cuci tangan sebelum menggunakan produk tersebut, dan rutin membersihkan rokok elektriknya dengan disinfektan,” ujarnya. (Jp)