Sudah Cek Rekening Hari Ini?

Ilustrasi/net

RADARCIANJUR.com-Pemerintah akan meluncurkan program subsidi gaji berupa bantuan langsung tunai / BLT Rp 600 ribu kepada pekerja peserta BPJS Ketenagakerjaan, Kamis (27/8/2020). BLT Rp 600 ribu akan mulai dicairkan bersamaan peluncuran program tersebut.

Seperti diketahui, BLT Rp 600 ribu diberikan kepada pekerja peserta BPJS Ketenagakerjaan dengan gaji bulanan di bawah Rp 5 juta per bulan. Setiap pekerja mendapatkan bantuan Rp 600.000 per bulan, sehingga program ini terkenal dengan sebutan BLT Rp 600 ribu.

Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Ida Fauziyah mengumumkan, bantuan subsidi gaji / BLT Rp 600 ribu akan diluncurkan Presiden Joko Widodo pada Kamis (27/8). Ida bilang, BPJS Ketenagakerjaan sudah menyerahkan data calon penerima bantuan subsidi gaji sebanyak 2,5 juta pekerja kepada Kementerian Ketenagakerjaan pada 24 Agustus 2020 lalu.

“Insya Allah akan diagendakan launching bantuan pemerintah berupa subsidi gaji atau upah besok pada Kamis 27 Agustus 2020 oleh Presiden Jokowi,” kata dia saat Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi IX DPR RI, Rabu (26/8).

Ida menambahkan, kini Kementerian Ketenagakerjaan tengah menyiapkan administrasi untuk proses transfer dana BLT Rp 600 ribu tahap pertama. Rencananya bantuan subsidi gaji tahap pertama akan selesai akhir Agustus ini.

Nantinya proses penyaluran BLT Rp 600 ribu akan dilakukan per minggu dengan target sekurang-kurangnya 2,5 juta penerima. “Mudah-mudahan seluruh proses ini bisa berjalan sesuai yang kami laksanakan yakni pada akhir Agustus ini tahap pertama. Kami merencanakan per batch per minggu, sekurang-kurangnya 2,5 juta per minggu kami lakukan,” jelas dia.

Proses program subsidi gaji atau upah disebut Ida dilakukan secara dengan kilat. Di mana dalam seminggu Kementerian Ketenagakerjaan sudah harus menyiapkan Daftar Isian Pelaksana Anggaran (DIPA), Juknis (Petunjuk Teknis) dan Juklak (Petunjuk Pelaksanaan).

“Alhamdulillah ini proses yang kami lakukan dengan kecepatan yang luar biasa dalam satu minggu kami harus menyiapkan revisi DIPA, kemudian membuat peraturan menteri membuat juklak dan juknis yang dibuat oleh Dirjen PHI Jamsos dan terima kasih juga kepada Pak Dirut BPJS Ketenagakerjaan,” tegas dia.

Dengan adanya program subsidi gaji atau BLT Rp 600 ribu bagi pekerja dengan gaji di bawah Rp 5 juta dan terdaftar aktif di BPJS Ketenagakerjaan, Ida berharap dapat membantu pertumbuhan ekonomi Indonesia yang sedang tertekan akibat pandemi Covid-19. “Mudah-mudahan program ini bisa membantu pertumbuhan ekonomi dan bisa kembali normal. Kemampuan daya beli teman-teman pekerja akan ada tambahan kemampuan daya beli,” pungkas Ida.

Nantinya, BLT Rp 600 ribu akan diberikan selama empat bulan hingga Desember mendatang. Dengan demikian, setiap pekerja mendapatkan total dana bantuan Rp 2,4 juta dari program BLT Rp 600 ribu.

(net/may)