Hore!!! Cianjur Selatan Bakal Punya Tol

Ilustrasi

RADARCIANJUR.com – Pemerintah Kabupaten Bandung mengusulkan Tol Soroja atau Soreang-Pasirkoja diperpanjang sampai Ciwidey dan Cidaun di Kabupaten Cianjur.

Hal ini untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional (PKN) Pangandaran dan Sukabumi.

Hal tersebut diusulkan dalam Pra-Musrenbang Perubahan RPJMD 2018-2023 yang digelar secara virtual dari kantor Bappeda Jabar, Kota Bandung, Jumat (27/11/2020).

Pra Musrenbang diikuti Bappeda atau Bapelitbang kabupaten atau kota, serta perwakilan dari Kementerian Keuangan, Bappenas RI, serta akademisi.

“Ini bisa jadi cikal bakal pengembangan PKN Pangandaran dan Sukabumi,” kata Kepala Bappeda Kabupaten Bandung Cakra Amiyana dalam kesempatan tersebut.

Mereka juga mengusulkan Metropolitan Rebana menjadi tempat penampungan industri manufaktur dan tekstil Bandung Metropolitan, yang menurutnya saat ini sudah kelebihan kapasitas.

“Sementara Bandung Raya diarahkan ke agroforestri dan pariwisata. Sehingga ada keseimbangan daya dukung di selatan dan utara Jabar,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, Pemerintah Provinsi Jawa Barat mengusulkan Metropolitan Rebana masuk ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2018-2023 Jawa Barat.

Usulan tersebut dibahas pada Pra-Musrenbang Perubahan RPJMD 2018-2023 yang digelar secara virtual dari kantor Bappeda Jabar, Kota Bandung, Jumat (27/11/20).

Pra-Musrenbang diikuti Bappeda atau Bapelitbang kabupaten atau kota serta perwakilan dari Kementerian Keuangan, Bappenas RI, serta akademisi.

Kepala Bappeda Jabar Muhammad Taufiq Budi Santoso, mengatakan perubahan RPJMD dilakukan karena ada perubahan mendasar dan menurut aturan diperbolehkan.

Perubahan mendasar itu yakni ada perubahan kebijakan nasional menyangkut aturan, nomenklatur keuangan, dan laporan evaluasi pemerintahan daerah.

Selain itu, Covid-19 juga berimplikasi pada kinerja pemerintah daerah baik makro dan mikro. Perubahan juga disebabkan ada pinjaman dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di mana Pemerintah Daerah Provinsi Jabar mengajukan Rp 5 triliun ke pemerintah pusat.

“Perubahan RPJMD juga menyesuaikan perubahan RTRW di mana ada penambahan Metropolitan Rebana serta kebijakan dan strategi kewilayahan sesuai arah pengembangan WP,” katanya saat sesi presentasi.

Taufiq menjelaskan, perubahan RPJMD ini sudah melalui konsultasi dengan Kemendagri.

Pembahasan pada pra-musrenbang akan dilanjutkan ke tahap musrenbang yang akan digelar Senin (30/11/2020), kemudian dibahas lagi di tingkat Sekda untuk menjadi raperda, sebelum diusulkan ke DPRD awal Desember 2020.

Namun sebelum diusulkan, RPJMD Perubahan ini dibahas bersama semua pemangku pembangunan agar hasilnya objektif dan sesuai kebutuhan daerah.

“Melalui pleminary meeting ini diharapkan ada masukan. Gagasan dari pemangku pembangunan sangat dibutuhkan untuk perubahan RPMJD,” kata Taufiq.

Rebana merupakan kawasan metropolitan ketiga Jabar setelah Bandung Raya dan Bodebek.

Rebana mencakup Kabupaten Sumedang, Subang, Majalengka, Indramayu, Kuningan, Cirebon, dan Kota Cirebon.

Metropolitan Rebana disepakati oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama bupati/wali kota terkait pada West Java Investment Summit 2020 di Kota Bandung pertengahan November 2020.

Rebana tidak saja menjadi pusat industri manufaktur, tapi dikombinasikan dengan konsep perkantoran dan rumah tinggal.

(net/may)