Ekspedisi Gerakan Anak Negeri, Menyusuri 5.000 Kilometer Jawa-Bali

EKSPEDISI JAWA-BALI : Inisiator Gerakan Anak Negeri, Hazairin Sitepu bersama tim dan Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani di Pendopo Sabha Swagata Blambangan, Senin (13/9).

Menyapa “Bunga di Desa” Banyuwangi, Sang Penjaga Smart Kampung

RADARCIANJUR.com – DARI Bogor, ke Baduy. Lanjut ke Semarang, Surabaya, Banyuwangi, kemudian Bali. Itu rute Gerakan Anak Negeri, menyusuri sudut-sudut pulau Jawa dan Bali. Ekspedisi yang menempuh jarak 5.000 kilometer, dimulai, Minggu (12/9) dini hari.

Imam Rahmanto

Mengambil start, di Graha Pena, Jalan KH Abdullah Bin Nuh, Kota Bogor, Jawa Barat, tim memulai ekspedisi dengan etape pertama: Bogor-Baduy-Bogor.

“Ekspedisi ini membawa pesan Covid-19 bukan musuh yang harus ditakuti lagi,” ujar Inisiator Gerakan Anak Negeri, Hazairin Sitepu.

Bakda subuh, sekitar pukul 05.00, perjalanan etape pertama dimulai. Rute ini dilewati dengan lancar. Di Baduy, tim Gerakan Anak Negeri, diterima Wakil Ketua Suku Baduy Dalam, Abah Asid. Keseruan ‘menjelajahi’ Baduy ini akan disajikan dalam berita terpisah.

Perjalanan etape pertama ini, selesai tak sampai 24 jam. Tim Gerakan Anak Negeri, kembali lagi ke Bogor sekitar pukul 21.00 WIB dan bersiap untuk melanjutkan etape kedua: Bogor-Semarang.

Disambut rintik hujan, perjalanan etape kedua dilanjutkan. Tiga mobil dengan 12 penumpang, menerobos hujan yang mengguyur Bogor, malam itu. Kurang satu jam lagi, waktu menunjukkan pukul 00.00, tengah malam. Perjalanan Tim Gerakan Anak Negeri masih panjang.

Tak ada kendala berarti selama perjalanan melewati gelap gulita. Apalagi, rombongan memilih jalur tol untuk bisa melaju lebih cepat. Jalur ini, menjadi alternatif paling singkat untuk perjalanan trans Jawa.

Terlebih, suasana malam hari yang lengang membuat kendaraan bisa melintas tanpa hambatan. Rombongan sempat berhenti di beberapa rest area jalur tol untuk beristirahat sejenak. Perjalanan darat ini, memang menguras tenaga.

Mobil pun harus dipacu dengan hati-hati. Sekitar pukul 05.00, Senin (13/9) dini hari, Tim Gerakan Anak Negeri pun tiba di etape kedua: Semarang.

Setelah menempuh jarak 737 kilometer. Di sana, tim menyempatkan diri untuk mengisi perut, sebelum memulai kembali perjalanan menuju etape ketiga: Surabaya. Lalu ke Banyuwangi.

Jika di Semarang, tim sempat mampir untuk beristirahat sejenak, tidak dengan Surabaya. Perjalanan terpaksa dilanjutkan. Janji bersua dengan Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, dimajukan. Di sinilah, tim harus berkejaran dengan waktu.

Karena jalur tol tak bisa menembus hingga ujung Pulau Jawa, rombongan terpaksa menyambung perjalanan melalui jalur arteri di beberapa kabupaten. Mulai dari Probolinggo, Situbondo, hingga sampai Banyuwangi.

Di sana, Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, sudah menunggu tim Gerakan Anak Negeri. Tepatnya di Pendopo Sabha Swagata Blambangan. Ipuk begitu antusias mendengar cerita perjalanan ekspedisi yang bermula dari Kota Bogor. Ia bahkan tak menyangka ada perjalanan panjang jalur darat di masa pandemi yang masih menerapkan aturan PPKM.

Kabupaten Banyuwangi saat ini berstatus: PPKM Level 2. Sempat berada di level 4. Pola penanganan yang tepat membuat wilayah pesisir Jawa itu turun ke status yang lebih rendah dan mendapatkan banyak relaksasi.

“Pastinya ekonomi sangat terdampak selama pandemi Covid-19. Khususnya pariwisata yang menjadi salah satu sumber ekonomi,” ujar Ipuk dalam perbincangan bersama Tim Gerakan Anak Negeri.

Dia menyebutkan, sektor pariwisata di Banyuwangi dibangun dari dua fondasi utama. Alam dan edukasi. Ketika wisata alam tertutup selama pandemi, pihaknya masih memiliki wisata edukasi yang terus dikembangkan. Malah, kata Ipuk, wisata edukasi banyak diburu wisatawan selama masa pandemi.

Karena itu, dia paling getol melaksanakan vaksinasi untuk warga. Hal itu sebagai jaminan bagi wisatawan bahwa daerahnya, aman. Tak heran, pencapaian vaksinasi Banyuwangi tertinggi di Provinsi Jawa Timur. Mirip dengan Kota Bogor yang tertingi capaian vaksinasinya, di Jawa Barat.

Oleh karena itu, Ipuk merasa percaya diri dengan pemulihan ekonomi wilayahnya. Banyak inovasi yang dilakukan untuk mendongkrak perekonomian warga. Salah satunya dengan inovasi Smart Kampung yang digalakkan ke semua desa Kabupaten Banyuwangi.

Setiap desa bisa menikmati kecanggihan teknologi karena disambungkan dengan kabel-kabel internet fiber optic.

“Ada juga program andalan kita, “Bunga di Desa”. Artinya Bupati ngantor di desa. Jadi, kita luangkan waktu sekali dalam seminggu untuk melayani masyarakat secara langsung ke desa. Dalam sehari, bisa 40 permasalahan terselesaikan,” cetus istri dari mantan bupati dua periode Azwar Anas ini.

Selain wisata, tumpuan ekonomi Banyuwangi juga, ada pada sektor perikanan dan pertanian.

Capaian dan berbagai inovasi di Kabupaten Banyuwangi mendapat apresiasi dari Penanggung Jawab Gerakan Anak Negeri, Hazairin Sitepu. Ia kagum dengan potensi yang dimiliki Bumi Blambangan. Di kesempatan itu, Hazairin pun menyampaikan misi dari ekspedisi Jawa-Bali.

“Kami ingin menunjukkan bahwa kita tidak perlu menjadikan Covid-19 sebagai musuh,” imbuhnya.

Perbincangan antara Tim Gerakan Anak Negeri dan Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani pun dipungkasi dengan sajian rujak soto, makanan khas Banyuwangi. Setelah itu, perjalanan kembali dilanjutkan menuju Bali.(mam/d/sal)